IKLAN

Isnin, 16 Julai 2012

Tradisi Menyambut Bulan Ramadhan dari Pelbagai Negara di Dunia


Tradisi Menyambut Bulan Ramadhan dari Berbagai Negara di Dunia

Bagi umat Islam di seluruh dunia, Ramadhan adalah tetamu agung yang dinanti-nanti kehadirannya setiap tahun. Pelbagai macam resepsi, makanan, mainan hiasan dan lain-lain dilakukan dan dipersiapkan oleh umat islam untuk menyambut bulan yang mulia ini. Ramadhan memang tidak hanya berkaitan dengan yang berbau spiritual: puasa, solat tarawih, tadarus al-Quran, sedekah, tapi juga dengan budaya dan tradisi yang tumbuh dan berkembang yang ditengah umat Islam. Di seluruh belahan dunia Islam Ramadhan selalu dipenuhi dengan pernak pernik yang menarik untuk diamati.



Pelbagai macam cara dilakukan oleh umat Islam di Indonesia untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadhan. Pelbagai macam ritual dan tradisi Ramadhan unik pun dilakukan. Diantaranya mandi untuk mensucikan diri, menziarahi makam kerabat serta leluhur sampai tradisi memukul bedug. Namun ternyata bukan hanya Indonesia yang mempunyai tradisi menyambut datangnya bulan puasa, negara-negara lain juga mempunyai tradisi unik yang hanya berlangsung saat Ramadhan akan tiba.

Inilah Pelbagai Tradisi yang dilakukan negara-negara di dunia untuk menyambut Bulan Suci Ramadhan.

Jepun


Dalam menyambut datangnya bulan puasa, umat Islam Jepun akan saling berkongsi kebahagiaan dengan saudaranya sesama Muslim. Islamic Centre Jepun misalnya, telah membentuk semacam panitia Ramadhan yang bertugas menyusun kegiatan selama bulan puasa, mulai dari dialog keagamaan, majlis taklim, solat tarawih berjamaah, penerbitan buku -buku keislaman dan segala hal yang berkaitan dengan pelaksanaan ibadah puasa. Panitia juga menerbitkan jadual puasa dan mendistribusikannya ke rumah-rumah keluarga Muslim mahupun ke Masjid-Masjid. Jadual puasa ini juga dibahagikan ke restoran-restoran halal di seluruh Jepun. Panitia ini mula bekerja ketika telah muncul hilal dan berakhir pada saat Aidil Fitri. Jika tidak nampak hilal tanda awal puasa bermula, maka pihak pengurusan mengikut ketetapan hilal Malaysia, negara Muslim berdekatan.

Mesir


Tradisi di Mesir mempunyai pelbagai keunikan berkenaan dengan bulan Ramadhan. Diantaranya yang paling unik adalah fanus (lampu Ramadhan), ajwa 'Ramadhan (suasana dengan hiasan khas ramadhan), maidaturrahman (hidangan percuma untuk berbuka puasa), kunafa dan qathayif (makanan khas Ramadhan), musahharati (orang yang bertugas membangunkan kaum muslimin untuk makan sahur), lagu-lagu Ramadhan dan meriam Ramadhan yang dibunyikan ketika waktu maghrib tiba. Sementara tata cara pelaksanaan ibadah, meskipun tidak jauh beza dengan yang ada di tanah air, tetap saja menyimpan pelbagai keunikan.



Palestin


Selain di Mesir, tradisi menyalakan lampu ketika datang bulan Ramadhan juga dimiliki oleh warga Palestin. Setap bulan Ramadhan tiba, mereka akan memasang lampu Ramadhan ini di masing-masing rumah dan di sepanjang bandar.

Nigeria

Dakwah Gunung Khas Ramadan Nigeria

Berbeza dengan Nigeria, negara Afrika ini mempunyai kebiasaan yang berbeza. Mereka akan menyambut datangnya bulan puasa dengan cara berdakwah. Mereka akan pergi secara berombongan ke seluruh pelosok negeri untuk menyiarkan Islam.

Iraq


Lain halnya dengan di Baghdad, Iraq. Umat ​​Muslim di sana akan menyambut datangnya bulan Ramadhan dengan membeli-belah di pasar Shorja (pasar tertua di Iraq). Dimana pasaran ini hanya ramai ketika datang bulan puasa dan waktu buka pasar hanya dari sore hari sampai menjelang malam. Banyak barang dagangan unik yang dapat dijumpai di pasar ini, antaranya jajanan untuk menu buka puasa sampai kelengkapan pendukung ibadah lain.

Perancis


Di Perancis tepatnya di Couronne, dimana daerah ini banyak didiami oleh pendatang asal Arab, juga ada tradisi membeli-belah pelbagai macam pernak pernik untuk menyambut datangnya bulan Ramadhan. Dan jalan Pierre Tumbot lah yang paling terkenal ramai yang menjual berbagai macam pernak pernik tersebut.

Itali


Sementara di Rom, Itali, walaupun majoriti warga kota ini bukanlah umat Islam, bandar ini juga mempunyai tradisi unik menyambut bulan suci Ramadhan. Ketika Ramadhan tiba, banyak panganan khas yang mempunyai cita rasa manis serta kurma juga boleh didapati dengan mudah. Selain itu di La Grande mosche (Masjid Agung di Rom) aktiviti menyambut datangnya bulan puasa akan nampak sekali.

Austria


Menjelang bulan suci Ramadhan, umat Islam di negara austria ini biasanya menggelar kempen pengumpulan pakej lebaran untuk keluarga miskin dan hadiah lebaran untuk anak-anak yatim piatu di Palestin. Kempen ini dikordinir oleh pertubuhan-pertubuhan kemanusiaan Palestin yang ada di Austria. Kempen yang diberi nama Feeding Fasting Palestinians ini mendapat sambutan positif dari umat Muslim Austria. Mereka berlumba-lumba mengeluarkan sebahagian hartanya untuk saudara seiman mereka di Palestin. Untuk menyebarluaskan kempen bantuan bagi warga Palestin ini, warga Muslim Austria menggunakan pelbagai cara, seperti penyebaran poster, pemasangan iklan dan perkhidmatan pos. Semua bantuan nantinya akan dihantar melalui lembaga-lembaga sosial yang beroperasi di wilayah Palestin.

Albania


Negara-negara lain di Eropah yakni Albania juga memiliki tradisi tersendiri guna menyambut datangnya bulan puasa. Setiap datang bulan Ramadhan mereka akan mengadakan kesenian yang dinamakan dengan Lodra. Kesenian ini mirip dengan tradisi memukul bedug di Nusantara. Namun yang membezakan, kesenian beduk Lodra Albania ini menggunakan dua buah tabung di mana masing-masing menggunakan kulit kambing dan domba. Pemukulnya sendiri menggunakan dua buah kayu yang berbeza sebagai alat pemukulnya sehingga akan menghasilkan dua jenis suara yang berbeza pula. Inilah yang membuat beduk Albania ini khas berbanding beduk di negara kita. Lodra akan digabungkan dengan perkusi serta alat tiup lain, sehingga Lodra nampak mirip dengan iringan muzik marching band. Seniman Lodra kadang-kadang juga dijemput khusus untuk mengiring sahur atau biasa disebut dengan Syfyr dan buka puasa atau Iftar.

11 bulan berlalu dan kini aku kembali berjumpa denganmu. Bulan Ramadhan, bulan penuh berkah dan ampunan. Saatnya menyucikan hati dan membersihkan diri. Semoga kita termasuk orang-orang yang berjaya di bulan puasa ini dan mendapat redha-Nya.
sumber:lintasfrekuensi


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jom Daftar Tambah Visitors

Free advertising

Entri Mereka Juga Menarik

Geng Baik